Curhatan seorang RakyatJelata

 
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
View Mode
Views:

788


Replies:4

Smiley Two Curhatan seorang RakyatJelata

Hem, kali ini gue mau sedikit curhat, kapan lagi coba gue curhat di dunia maya :))

Oke, singkat cerita...

Waktu itu gue ada acara hunting model di salah satu studio foto di daerah Pondok Kelapa, Jakarta Timur. Gue ikut karna waktu itu lagi tertarik banget tentang yg namanya permodelan, tapi bukan berarti gue tertarik jadi model ya.... eh fokus-fokus. Gue hunting model itu bareng sama komunitas fotografi gue, namanya KFP Jakarta. Tau ngga KFP Jakarta itu apa? Ngga tau ya? Oke gue jelasin, KFP Jakarta itu Komunitas Fotografi Pelajar Jakarta, yg semua anggota nya terdiri dari pelajar yg suka fotografi di daerah Jakarta. *curcol sedikit + promosi gapapa kan ya?*

Nah, selesai gue hunting model itu, gue kenal sama cewek yg padahal satu anggota komunitas, tapi gue malah ngga kenal. #Cakep ngga coy? Cakep lah, semua orang itu ngga ada yg jelek :))
Sebut aja namanya Kakoes, eh tapi karna kita udah bukan jaman 90an lagi jadi kita sebut aja Kakus. Inget, Kakus, bukan Kaktus apalagi Kuskus!

Pas pulang sampe rumah, tiba-tiba bokap gue mendadak marah-marah gitu lah sama gue, dan melarang lagi gue ikut komunitas tersebut. Jelas gue ngga mau lah, gue ngerasa suka sama fotografi, dan gue ngerasa bisa kembangin bakat gue di komunitas itu.
Tapi apa boleh buat, daripada gue dibilang anak durhaka? Yaudah abis itu gue bilang ke group BBM KFP Jakartaalo pada saat itu mungkin gue ikut aktivitas terakhir sama KFP.
Temen-temen satu komunitas pada nanya kenapa gue bilang gitu, yaudah gue jelasin penyebabnya. Terus tiba-tiba secara ngga jelas, ada anggota yg bernama sebut aja Caki, dia ngecengin (kalo kata anak jaman sekarang, kalo kata lainnya ngejek lah tapi ngejek menggoda) gue kalo gue mau keluar karna ditolak sama si Kakus itu, padahal juga gue baru kenal tadi siang -_-
Lalu si Kakus itu bbm gue, nasehatin gue baik-baik blablabla dan mulai dari situ, gue sering curhat sama dia dan lama-lama kita semakin deket. #cieilah, prikitiw.

Nah pada suatu hari, dia asal ceplos, dan gue ngerasa gimana gitu sama ceplosannya. Dia orangnya emang asal ceplas ceplos, lemot pula -_-
Terus dia minta maaf dan tiba-tiba ngetweet apa gitu, gue lupa karna tweet itu adanya di bulan maret. Awalnya gue ngira itu buat orang lain, tapi beberapa hari kemudian setelah kita baikan, dia jujur sama gue kalau dia suka. Hem awalnya gue mikir, kenapa dia bisa suka sama anak kelas 8 SMP, karna waktu itu gue kelas 8 SMP. Padahal saat itu dia kelas 11 SMA. Tapi semakin hari kedepannya, gue ngerasa kalau gue juga suka, dan gue inget banget kalau gue nembak dia itu tanggal 23 maret 2013, jam 20:37 lewat telfon pas dia lagi bus dalam acara study tour ke Jogja dari sekolahannya, karna gue dibilang nggak gentleman kalau nembak lewat sms.

Awal kita jadian, pertama masih baik-baik aja, tapi lama kelamaan selalu berantem dan selaluuuuu aja berantem. Mungkin disitu sifat gue masih egois banget, masih labil dan childish karna gue sama sekali ngga bisa ngalah. Begitupun dia, tapi waktu itu dia nyoba sekali untuk ngalah, dan rasanya enak ya kalau hubungan tanpa ada rasa berantem... Tapi sayang semuanya nggak bertahan lama.
Waktu itu kita udah ngerencanain kalau tanggal 6 April itu mau nonton, karna waktu itu adalah hari ulang tahun gue, makanya gue mau ngajak nonton, dan gue pun udah iyain kesepakatannya.

Pas tepat tanggal 6 April, gue sempet kaget dan emosi, karna pas banget gue baru bangun tidur, sekitar jam setengah 6 pagi, taunya dia malah pergi hunting sama temennya. Disitu gue sempet cemburu, cemburu banget, karna temennya itu adalah orang yg sempet disukain sama si Kakus itu. Gimana nggak cemburu coba, jam 7 dia udah siap-siap sampe bikin bekel buat di tempat huntingnya nanti. Gue hubungin susah banget, gue sms dan bbm nggak dibales, gue telfon nggak diangkat. Pas udah diangkat, eh dia malah lagi asik ketawa-tawa sama temennya itu.
Dia bilang, gue nggak pasti ketika janji mau nonton, iyasih gue akuin gue nggak terlalu pasti karna pada saat itu gue lagi nggak punya duit. Kata dia "kenapa nggak jujur aja kalau lagi nggak punya duit? Seengganya aku bisa ngertiin kamu". Nah disini nih sifat cewek yang kadang nggak bisa difikir dulu. Kalau gue bilang, pasti gue nggak enak. Gue nggak pengen dia kecewa, marah atau gimana karna nggak jadi pergi tiba-tiba padahal udah janji sebelumnya, makanya gue bilang gitu, tapi cara gue juga salah pas gue fikir-fikir lagi.
Inget, cowok sejati itu yg bisa ngehargain wanita, bukan malah menyakiti atau menyia-nyiakannya :))

Beberapa hari kemudian, dia seminar fotografi di Mall Pacific Place, dan ternyata dia seminar juga berduaan sama temennya itu, tapi kata dia sih ada temennya si temen Kakus itu. Karna udah nggak bisa ngendaliin emosi lagi, gue akhirnya sampe ngomong anj*ng, padahal gue ngomong itu karna kesel, bukan maksudnya untuk ngatain dia, dan itu yg bikin ngerubah segalanya.

Nggak lama beberapa hari kemudian, gue putus sama dia, dan dia masih sempet sms dan bbm dan bilang kalau dia itu kangen. Gue pun juga bilang kalo gue kangen. Tapi, setelah 2 hari kemudian, gue nyoba untuk ngajak balikan lagi, tapi lama kelamaan, gue kaya ngejar status gitu, dan akhirnya dia bilang "kalo lo cuma ngejar status, gausah deket-deket lagi deh". Dari situ, gue juga mikir, iyajuga sih kenapa harus ngejar status, padahal kan yg pengaruh itu hatinya.

Terakhir, yang bikin gue bener-bener lost contact, gue masih tetep aja egoiiiiis banget dan emosian, itulah yg bikin dia bener-bener ngejauh dari gue.

Nah sampe sekarang, gue masih nyesel banget atas perlakuan dan perkataan gue tersebut. Ya sebenernya sih wajar aja ya kalo sifat nya masih kekanak-kanakan begitu, umur gue saat itu juga masih 14 tahun, beda sama dia yg udah 16 tahun.

Dari kenangan itu, gue cuman nyimpen 1 gelang dari dia pas dia lagi di Malioboro dan foto waktu dia di bali, katanya simpen aja. Tapi sayang, gelangnya ilang entah kemana.

Dari masalah yg gue kutip disini, akhirnya gue bisa nyimpulin kalo marah-marah itu cuma membuat capek hati dan diri doang. Dan juga, cewek itu gasuka cowok emosian apalagi kasar. Gue nyesel, nyesel banget. Tapi buat apalah menyesal buat hal yg nggak pasti. Dan saat ini dia udah pacaran sama cowok lain dan mungkin udah sekitar 5 bulan. Cowok itu beda jauh dari gue, apalagi dari segi materi.

Quote:Tapi satu buat kalian Kampoenger yg perlu kalian tahu, kalo kalian sayang sama orang, jagalah orang itu, jangan kasarin orang itu apalagi cewek. Sesungguhnya cewek nggak suka dikasarin dan nggak suka sama orang yg cepet emosian. Inget, penyesalan datengnya belakangan. :))

Nih foto-fotonya yg bikin kangen Sedih
Spoiler :
Deleted, this is a privacy person.
(This post was last modified: 08-06-2014 09:50 PM by RakyatJelata.)

RE: Curhatan seorang RakyatJelata

Wekekekkeke nasib anda hampir sama dengan saya tapi kalau kamu egois kalau aku cuek aja dan selalu ngelawak, tapi aku masing inget kata-katanya tapi aku malah kayak cuek dengan tambahan lawakan pastinya.

RE: Curhatan seorang RakyatJelata

(07-03-2014 05:16 PM)SabunColek Wrote: Wekekekkeke nasib anda hampir sama dengan saya tapi kalau kamu egois kalau aku cuek aja dan selalu ngelawak, tapi aku masing inget kata-katanya tapi aku malah kayak cuek dengan tambahan lawakan pastinya.

Iya min soalnya waktu itu masih bersifat kekanak-kanakan banget Sedih


update fotonya, bikin kangen Sedih

RT: Curhatan seorang RakyatJelata

aww cewek nya boleh juga Haha
Hehe Peace pamaaan :kabor:

RE: Curhatan seorang RakyatJelata

rumayan menarik ceritanya......










_______________________________________________
Paket Ulang Tahun Spesial | Koper Umroh | Cream Pemutih Wajah
kampoeng